Resensi Buku: Sebuah Seni Untuk Bersikap Bodo Amat, Bukan Sekedar Omong Kosong

Share:
Secara langsung, saya belum menyelesaikan buku ini. Namun akhirnya penasaran dengan isinya. Di beberapa halaman google saya temukan resensi menarik ini. Selamat membaca.
  • Judul Asli                       : The Subtle Art Of Not Giving F*ck
  • Judul                             : Sebuah Seni Untuk Bersikap Bodo Amat
  • Penulis                          : Mark Manson
  • Penerjemah                   : F. Wicaksono
  • Penerbit                        : PT. Gramedia Widiasarana Indonesia
  • Cetakan                        : ke-3
  • Tahun Terbit                  : 2018
  • Tempat Terbit                : Jakarta
  • ISBN                             : 978-602-452-698-6
  • Tebal                             : 246 halaman
  • Harga                            : Rp 67.000,00
  • Rating                           : 4.5/5 

Awal membaca judul buku Sebuah Seni Untuk Bersikap Bodo Amat atau The Subtle Art Of Not Giving F*ck, saya langsung mengerutkan kening dan berpikir bahwa buku ini memakai kata-kata yang cenderung vulgar, kasar (f*uck), dan tidak memberi nilai-nilai dan pengaruh yang baik dalam diri. Lantas apa yang membuat buku tulisan Mark Manson tahun 2016 ini dikategorikan ke dalam buku terlaris versi New York Times dan Globe and Mail? Ketika saya menjelajahinya, saya baru menemukan jawabannya. Saya mendapati nilai-nilai kehidupan yang selama ini saya cari dan/atau nilai yang sebenarnya saya rasakan tetapi saya menolak untuk menyadari dan bahkan berusaha untuk mengingkarinya. Kesan itulah yang saya dapatkan dari membaca buku tersebut dan membuat saya ingin berbagi secuil dengan Anda, sahabat blogger.

Judul buku ini menarik dan anti mainstream. Mungkin itu salah satu daya tarik yang membuat orang-orang termasuk saya berminat membacanya. Amat jarang bukan, terdapat buku yang membahas tentang sikap bodo amat. Beberapa buku self improvement justru menyarankan kita untuk selalu peduli, peduli terhadap sesama manusia, peduli terhadap lingkungan, peduli dengan berita yang sedang viral dan hangat dibicarakan agar tidak tertinggal, dan sebagainya. Akan tetapi, buku ini justru mengajak kita untuk bersikap bodo amat.

Buku Sebuah Seni Untuk Bersikap Bodo Amat merupakan sebuah buku tentang menemukan apa yang benar-benar penting bagi kita dan melepaskan segala hal lainnya. Saat ini masyarakat menjadikan media sosial sebagai ajang pamer. Kemudian dari hal tersebut lahirlah generasi manusia yang percaya bahwa memiliki pengalaman negatif (rasa cemas, takut, bersalah) adalah sesuatu yang sangat tidak baik. Ketika melihat feed Facebook, kita akan menjumpai bahwa setiap orang di sana menjalani saat yang menyenangkan sehingga seakan-akan kita akan merasa dibombardir dengan 350 gambar orang-orang yang benar-benar gembira, seperti menikah, berlibur, dan sebagainya. Sementara itu, kita terjebak di rumah. Kita mau tidak mau berpikir bahwa hidup kita sepuluh kali lebih menyebalkan dari yang semua kita kira. Pada akhirnya, kita merasa bersalah atas rasa salah itu sendiri. Kita jadi marah gara-gara amarah yang menyulut. Lalu apa yang salah dengan diri kita?

“Inilah mengapa, bersikap masa bodoh, adalah kuncinya. Inilah alasan mengapa itu menyelamatkan dunia. Dan kuncinya adalah jika kita bisa menerima bahwa dunia ini benar-benar keparat dan itu tidak apa-apa, karena memang seperti itu, dan akan seperti itu adanya. Dengan tidak ambil pusing ketika Anda merasa buruk, berarti Anda memutus Lingkarang Setan; Anda berkata pada diri sendiri, Saya merasa sangat buruk, tapi terus kenapa! Apa pedulimu? ” –hlm 9

Lebih lanjut, Manson memaparkan yang dimaksud dengan bodo amat.

“Masa bodo atau bodo amat artinya memandang tanpa gentar tantangan yang paling sulit dalam kehidupan dan mau mengambil suatu tindakan.” -hlm 14

Kematian menjadi alasan mendasar mengapa kita harus bodo amat. Kita dan setiap orang yang kita kenal akan meninggal suatu saat nanti. Dan dalam waktu yang singkat itu perhatian yang kita miliki terbatas dan sangat sedikit. Oleh karena jika kita memedulikan setiap hal dan setiap orang tanpa pertimbangan atau pilihan yang matang maka hidup kita tentu akan kacau.

Kekuatan buku ini terletak pada isinya. Isinya sangat padat dan terkesan nyleneh, tidak seperti buku pengembangan diri pada umumnya. Ketika membaca buku pengembangan diri, kita akan termotivasi dan merasa baik. Namun, berbeda saat membaca buku Manson, kita akan dibuat tertawa, mengernyitkan dahi, mendengus, dan mungkin menangis. Marson mempercayai tentang hukum berkebalikan milik filsuf Alan Wates.

"Menginginkan pengalaman positif adalah sebuah pengalaman negatif, menerima pengalaman negatif adalah sebuah pengalaman positif.-hlm 10

Inti dari ungkapan tersebut adalah semakin kita berusaha semakin baik setiap saat, kita justru akan merasa semakin tidak puas karena mengejar sesuatu hanya akan meneguhkan fakta bahwa pertama-tama kita tidak baik. Marson memberi contoh ketika kita semakin mati-matian berusaha ingin kaya, kita justru akan merasa semakin miskin dan tidak berharga.

“…..filsuf eksistensial Albert Camus mengatakan, Anda tidak akan pernah bahagia jika Anda terus mencari apa yang terkandung di dalam kebahagiaan. Anda tidak akan pernah hidup jika terus mencari arti kehidupan. Atau dengan kata lain: Jangan berusaha.” -hlm 11

Seperti yang saya katakan sebelumnya, buku ini anti mainstream. Jika kita pernah membaca buku pengembangan diri, kita sering menjumpai kata-kata bahwa ‘Anda istimewa!’, ‘Tetaplah menjadi pribadi yang positif!’, ‘Anda luar biasa!’, ‘Jangan Menyerah!’, dan seterusnya. Sebaliknya, di buku Manson kita akan disuguhkan dengan kata-kata yang mungkin tidak ingin kita dengar dan mengakuinya bahwa ‘Anda tidak istimewa!’, ‘Jangan berusaha!’, ‘Kebahagiaan itu masalah’, dan lain-lain. Selain itu, dalam buku-buku self-improvement juga sering kali kita jumpai mengenai kiat-kiat untuk hidup bahagia dan sukses. Di buku ini, kita akan mendapati hal yang sebaliknya, kita akan ditampar dengan pertanyaan yang tidak pernah disadari sebagian besar orang. Bukan pertanyaan ‘Apa yang ingin Anda raih dalam kehidupan ini?’ melainkan pertanyaan, ‘Rasa sakit apa yang Anda inginkan dalam hidup Anda?’, ‘Rasa sakit apa yang ingin Anda tahan?’, ‘Apa yang membuat Anda berjuang?’, ‘Derita apa yang ingin Anda hadapi?’. Pertanyaan-pertanyaan seperti itu penting karena akan menjadi apa hidup kita nantinya. Inilah pertanyaan yang dapat mengubah sebuah sudut pandang, sebuah kehidupan. Inilah yang menentukan pribadi kita dan yang membedakan kita, serta yang pada ujungnya menyatukan lagi kita semua.

Manson mencontohkan rasa sakit atau penderitaan yang dimaksud, seperti adanya kenyataan bahwa sebagian besar orang ingin mendapatkan posisi puncak di perusahaan dan mendapatkan banyak uang namun tidak banyak orang bersedia menderita selama 60 jam minggu kerja, perjalanan pergi pulang kantor yang jauh, dan berkas kerja yang memuakkan. Pada kenyataannya jalan setapak menuju kebahagiaan adalah jalan yang penuh dengan tangisan dan rasa malu.

“Anda harus menentukan pilihan. Anda tidak mungkin memiliki hidup yang bebas dari rasa sakit. Hidup tidak bisa selalu mekar seperti mawar, dan fantastis seperti unicorn. Pertanyaan tentang kenikmatan tergolong mudah karena hampir semua orang punya jawaban serupa”. -hlm 44

Lebih dari sekedar buku panduan praktis untuk memilih mana yang harus diprioritaskan dalam hidup. Di buku ini, saya juga menemukan realitas yang sangat jujur, tidak mengenai kebahagiaan, melainkan rasa sakit, ketakutan, harapan, dan kepastian yang kita terima untuk sukses dan bahagia. Manson menarik kita keluar dari khayalan dan penyangkalan. Dia memaksa kita untuk tidak hanya melihat dan bersembunyi dari kepahitan, tetapi juga menerimanya. Seperti pembahasan mengenai berfikir positif. Dalam bukunya, Mark memasukkan sikap tetap berpositif ke dalam nilai-nilai sampah.

“Meskipun ada sebuah ungkapan apa pun yang terjadi, tetaplah optimis, sejatinya, kadang hidup menyebalkan dan hal paling sehat untuk dilakukan adalah mengakuinya”.-hlm 98

Tidak sedikit orang yang mengukur hidupnya dengan sejauh mana mereka mampu untuk selalu berpikir positif, seperti ketika kehilangan pekerjaan. Kita berpikir ini bagus dan peluang untuk mengeksplorasi bakat dan minat. Begitupun ketika suami selingkuh. Kita akan berpikir bahwa ini sebagai pembelajaran kalau suami sangat berharga. Manson mengatakan:

“Saat kita memaksa diri kita untuk tetap positif sepanjang waktu, kita mengingkari kalau keberadaan masalah itu. Dan ketika kita menyangkal masalah kita, kita menihilkan kesempatan kita untuk menyelesaikan masalah dan menjadi bahagia. Permasalahan membuat hidup kita lebih bermakna dan penting. Karena itu menghindari masalah justru menuntun kita kepada suatu kondisi yang hampa makna (bahkan meskipun di satu sisi menyenangkan)”.- hlm 100

Perlu diketahui bahawa buku self improvement ini diperuntukkan untuk kalangan dewasa (17+) karena ciri khas gaya bahasa Manson yang memang terkesan kurang sopan dan tidak sepatutnya dibaca anak-anak. Selain itu, bahasannya juga cukup berat, mengenai permasalahan orang dewasa yang cukup kompleks. Manson menggunakan sudut pandang yang tidak biasa sehingga jika tidak benar-benar memahami maksud sebenarnya, kita akan mengalami sesat pikir. Namun, jangan khawatir, Manson membungkus tulisannya yang mendalam dan berat dengan cerita humor yang cadas dan menghibur. Ia juga membagikan pengalaman dirinya sendiri dan tokoh-tokoh. Hal itu semata-mata agar dapat membantu para pembacanya memahami tulisannya.

Adapun kelemahan dari buku ini adalah beberapa sub-bab bahasan tidak ada klimaks alias kurang mendetail. Selain itu, juga terdapat struktur bahasa yang kurang bagus (red. terjemahan) dan kesalahan penulisan (typo)—mengingat buku yang saya pegang sudah cetakan ke-3—sehingga mengganggu kenyamanan pembaca. Kemudian, jika sebelumnya Anda membaca buku lain mengenai pengembangan diri, Anda akan menjumpai kertas yang berwarna-warni, gambar, atau ilustrasi yang berkaitan dengan materi. Akan tetapi, dalam buku ini tidak ada, padat tulisan sehingga hal itu dapat membuat jenuh saat membacanya.

Terlepas dari kekurangannya, buku ini sangat cocok bagi Anda yang susah untuk fokus, terlalu memikirkan perkataan orang lain, takut salah, takut mengambil resiko, terlalu peduli dengan masalah orang lain hingga membuat Anda jatuh dan depresi. Membaca dan memahami buku ini akan membantu Anda untuk melihat suatu masalah dari sudut pandang berbeda. Selain itu, buku ini juga saya rekomendasikan untuk orang-orang yang hidupnya terbilang baik-baik saja dan aman. Keluarlah dari lingkaran setan Anda dan menjadi lebih bijak dalam menjalani kehidupan!

Pada akhirnya, seperti kata Manson, “Buku ini tidak akan mengajari Anda bagaimana cara mendapat atau mencapai sesuatu, namun lebih pada bagaimana cara berlapang dada dan membiarkan sesuatu pergi. Ini akan mengajari Anda untuk membuat investaris kehidupan Anda dan menyortir hal-hal yang paling penting saja. Ini akan mengajari Anda untuk memejamkan mata dan percaya bahwa Anda bisa menjatuhkan diri ke belakang dan tetap baik-baik saja”. -hlm 24. Apakah buku ini hanya sekedar bualan? Saya berharap Anda dapat menemukan jawabannya. Selamat membaca dan selamat menyelami rasa sakit Anda! 

--disalin dari senjabahasa

dari sini

Tidak ada komentar

Terima kasih telah berkunjung, terus dukung kami, jangan lupa klik iklan sebagai tanda kunjungan. Mari saling menghargai.